We Should Hang Out Sometime (Josh Sundquist, 2016)


Identitas Buku

Judul: We Should Hang Out Sometime
Penulis: Josh Sundquist
Genre: Autobiography
Terbit: Januari 2016 (versi paperback), Desember 2014 (versi hard cover)
Bahasa: Inggris
Penerbit: Little Brown
Cover: Paperback
Tebal: 348 pages
ISBN-13: 978-031-625-100-6

Sinopsis Official

Josh Sundquist only ever had one girlfriend.
For twenty-three hours.
In eighth grade.

Why was Josh still single? To find out, he tracked down the girls he had tried to date and asked them straight up: What went wrong?

The results of Josh’s semiscientific, wholly hilarious investigation are captured here. From a disastrous Putt-Putt date involving a backward prosthetic foot, to his introduction to CFD (Close Fast Dancing), to a misguided “grand gesture” at a Miss America pageant, this story is about looking for love–or at least a girlfriend–in all the wrong places.

Resensi

Aloha! Ini review buku nonfiksi pertamaku setelah nyaris lima bulan “vakum”.

Masih dengan buku-buku nonfiksi tentang kisah hidup seseorang, kali ini kita akan membahas buku tentang penyintas kanker yang sangat unik. Selama ini kita sudah sangat sering disuguhi buku tentang penyintas kanker, yang mengisahkan bagaimana mereka menjalani hidup setelah sembuh. Umumnya, warna buku-buku tersebut pun muram. Ceritanya sedih sesedih-sedihnya, atau minimal melankolis-senang-mendayu-dayu dan berulang dari awal sampai habis. Aku pun lama-kelamaan jadi jenuh kalau harus baca buku yang begitu lagi, begitu lagi.

Buku ini pun, sebetulnya masuk dalam kategori yang sama. Penulisnya, Josh Sundquist, pernah kena kanker di umur 9 tahun, kemudian diamputasi, dan menjalani hidup sebagai kaum disabled. Sekarang, atlet ski Paralympic ini juga menjadi pembicara motivasional. Sekilas, premisnya sama saja dengan buku-buku penyintas kanker yang lain.

Eh, lantas, apa yang membedakan buku ini dengan buku sejenis lainnya?

Nih, ya. Sepengamatanku, aspek yang membedakan buku ini dari autobiografi/biografi penyintas kanker biasa, ada tiga.

Pertama, aspek tema. Buku ini membahas soal pacar-pacar (well, jangan bilang begitu deh. Itu cuma friendzone, rata-rata) Josh yang cuma seumur jagung dan lucu-lucu. Lucu dalam hal beragam: Mulai dari musibah saat kencan, kesalahan bertindak, kesalahan meraih momen, sampai ada juga kasus-kasus salah paham yang bikin gemes. Kelucuan inilah yang bikin kita serasa tidak sedang membaca kisah penyintas kanker, justru seperti membaca kisah orang biasa.

Kedua, aspek cara penuturan. WSHOS dibagi atas beberapa babak, yang masing-masing menggunakan nama samaran para gadis. Setiap babak juga memuat tiga bagian: Kisah, Hipotesis, dan Investigasi. Ah, gokil bener. Bagian “Kisah” menuturkan tentang pengalaman Josh dengan gadis yang bersangkutan, mulai dari berkenalan, pendekatan, berkencan, sampai musibah (kalau ada). Selanjutnya, “Hipotesis”, yang membicarakan tentang dugaan konyol Josh tentang “kenapa gadis itu tidak mau jadi pacarku”. Dan yang paling koplak dan banyak mencetuskan “oooh” moment buatku, “Investigation”. Di sini Josh menyelidiki perasaan si gadis setelah mereka putus hubungan. Ada yang dilakukan segera, ada juga yang bertahun-tahun lewat. Menarik!

Ketiga, ciri khas Josh yang suka menampilkan grafik-grafik lucu sebagai selipan di tulisannya, tetap terbawa ke dalam buku ini dengan sangat baik. Coba simak grafiknya. Mungkin ada yang nyantol dengan diri kalian sendiri? Atau, coba simak akun Instagram-nya Josh (nanti, ada link-nya di bawah).

Nah, soal nilai-nilai, kira-kira apa ya, manfaat atau motivasi yang didapat dari WSHOS? Inti utamanya, menurutku, adalah soal kepercayaan diri. Hubungan enggak melulu bisa dihitung di atas kertas, tidak melulu masalah perasaan, tapi juga membutuhkan kepercayaan diri, timbang rasa, main kira-kira, dan ekspresi seni. Begitulah. Selain itu, juga banyak nilai yang disampaikan terutama dari aspek sosial, terutama tentang perlakuan terhadap kaum disabled. Josh mengungkapkannya dengan gaya kocak, namun sering bikin pembacanya berpikir.

Sebagai penutup, buku ini direkomendasikan buat kalian yang butuh motivasi untuk meningkatkan kepercayaan diri, atau buat para penggemar biografi yang ingin mencari buku “unusual”.

Miscellaneous & Ratings

3-star

 

  • Saya membacanya dalam bentuk: Fisik

 

Save

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s