Kesatria, Putri, dan Bintang Jatuh: Supernova #1 (Dee Lestari, 2001)

Identitas Buku

Title: Kesatria, Putri, dan Bintang Jatuh (Supernova #1)
Author: Dee Lestari
Published: 2001 (republished 2012)
Publisher: Bentang Pustaka
Cover: Paperback
Genre: Science Fiction, Romance
Language: Bahasa Indonesia
Pages: 322 halaman
ISBN-13: 978-602-881-172-9

Sinopsis Official

Menunaikan ikrar mereka untuk berkarya bersama, pasangan Dimas dan Reuben mulai menulis roman yang diberi judul Kesatria, Putri, dan Bintang Jatuh.

Paralel dengan itu, dalam kehidupan nyata, sebuah kisah cinta terlarang terjalin antara Ferre dan Rana. Hubungan cinta mereka merepresentasikan dinamika yang terjadi antara tokoh Kesatria dan Putri dalam fiksi Dimas dan Reuben. Tokoh ketiga, Bintang Jatuh, dihadirkan oleh seorang peragawati terkenal bernama Diva, yang memiliki profesi sampingan sebagai pelacur kelas atas.

Tanpa ada yang bisa mengantisipasi, kehadiran sosok bernama Supernova menjadi kunci penentu yang akhirnya merajut kehidupan nyata antara Ferre-Rana-Diva dengan kisah fiksi karya Dimas-Reuben dalam satu dimensi kehidupan yang sama.

Continue reading

Advertisements

Love and Misadventures (Lang Leav, 2013)

Identitas Buku

Title: Cinta dan Kesialan-kesialan (original title: Love and Misadventures)
Author: Lang Leav
Published: April 26, 2013 (terjemahan: April 2016)
Publisher: Gramedia Pustaka Utama
Cover: Paperback
Genre: Poetry
Language: Bahasa Indonesia (original language: English – translated by: M. Aan Mansyur)
Pages: 168 pages
ISBN-13: 978-602-032-564-4

Sinopsis Official

Kau ingat lagu yang berkumandang pada malam kita bertemu pertama kali?
Tidak, tapi aku ingat semua lagu yang kudengarkan sejak kau pergi.

Resensi

Poetry is not my favourite genre. Dulu, aku pernah meminjam Melihat Api Bekerja dari iJak, namun toh gagal menikmatinya juga walaupun sudah dibaca pelan-pelan, dibaca beberapa kali. Namun, ketika diminta memilih hadiah giveaway, aku penasaran dengan buku ini. Konon, alasannya hanya sebatas karena kulihat basis penggemar karya Lang Leav ini sudah cukup besar.

Sama seperti novel atau tulisan fiksi lainnya, begitu suatu buku berbahasa asing diterjemahkan, pasti ada perubahan yang terjadi. Kebetulan, aku belum membaca buku ini dalam bahasa aslinya, sehingga belum dapat membandingkan secara komprehensif. Namun, “polesan” Aan terhadap puisi-puisi romansa Leav ini tidak membuat takaran rasa yang tersampaikan ke pembaca jadi hilang. Aroma kehilangan, bercampur prihatin, miris, dan sejumlah kata benda lain yang ada di sekitar itu, masih terasa (update: Kemudian aku sempat mencari versi Inggris dari beberapa puisi. Kurasa, Aan Mansyur did a good job. Nilai puitis yang terasa tidak berkurang drastis).

Di buku ini Leav mengangkat tiga subtema besar, yaitu kesialan, sirkus duka cita, dan cinta. Kesialan mengungkapkan tentang berbagai kisah cinta tak sampai, sirkus duka cita tentang kehilangan, dan cinta tentang ungkapan cinta itu sendiri, yang (tampaknya) didahului oleh berbagai momen kasih tak sampai dan kehilangan. Justru yang menurutku menarik adalah dua bagian yang pertama. Kepahitan disisipkan dengan cerdas tanpa selalu “menye”, tanpa jumlah kata yang terlalu diumbar. Ciri lain dari karya Leav adalah nyaris tak pernah munculnya kata-kata “nyeleneh” yang membuat pembaca harus buru-buru membuka kamus, namun kalimat yang ia susun cukup menancap dalam pada perasaan. Ciri ini sedikit berbeda dengan pola puisi Aan sendiri (mengacu pada Melihat Api Bekerja), yang cenderung menggunakan jumlah kata lebih banyak, dan terkadang cukup mendekati struktur prosa.

Favoritku di buku ini, ada beberapa. Yang pertama, Seseorang yang Tak Kukenal. Ini terfavorit dari semuanya. Setelah membaca puisi yang ini, bookmark-nya kuselipkan saja di situ dan kubiarkan sampai sekarang, buat dibaca dan dibaca lagi. Menurutku, puisi yang satu ini sangat menginspirasi jika kalian ingin memperdalam tema kehilangan. Lainnya, seperti Jalan Keluar, Kupu-kupu Mati, Lagu Sedih (puisi sedih yang potongannya menjadi blurb buku ini), Biarkan Ia Pergi, Malaikat, dan Pasangan Jiwa (puisi romantis yang super!).

Di tahun 2017 ini, beberapa buku Leav akan diterjemahkan ke bahasa Indonesia; juga beberapa buku barunya akan dirilis. Hmm … jadi berpikir ulang. Mungkin … aha, lihat saja nanti! 🙂

Kutipan Menarik

Seseorang yang Tak Kukenal (hlm. 37)

Ada satu cinta yang kukenang
seperti rekah dari bebijian
yang tak pernah kutaburkan.

Bibir yang sungguh ingin kucium
dan teduh sepasang mata
yang tak pernah melihat mataku.

Jari-jari yang melingkari pergelanganku
dan rengkuh dua ruas lengan
yang rasanya seperti rumah.

Mengapa aku bisa merindukan,
seluruh perihal
yang tak pernah kukenal ini.

Miscellaneous and Ratings

  • Love and Misadventures on Goodreads
  • My rating: 3/5 (Goodreads), 6/10 (personal)
  • Aku membacanya dalam bentuk: Fisik
  • How to get this book: Gramedia.com (Rp 32.300, belum termasuk ongkos kirim)
  • How to get this book: SCOOP (Rp 29.700)
  • How to get this book: Pengenbuku.net (Rp 30.400, belum termasuk ongkos kirim)

We Should Hang Out Sometime (Josh Sundquist, 2016)

Identitas Buku

Judul: We Should Hang Out Sometime
Penulis: Josh Sundquist
Genre: Autobiography
Terbit: Januari 2016 (versi paperback), Desember 2014 (versi hard cover)
Bahasa: Inggris
Penerbit: Little Brown
Cover: Paperback
Tebal: 348 pages
ISBN-13: 978-031-625-100-6

Sinopsis Official

Josh Sundquist only ever had one girlfriend.
For twenty-three hours.
In eighth grade.

Why was Josh still single? To find out, he tracked down the girls he had tried to date and asked them straight up: What went wrong?

The results of Josh’s semiscientific, wholly hilarious investigation are captured here. From a disastrous Putt-Putt date involving a backward prosthetic foot, to his introduction to CFD (Close Fast Dancing), to a misguided “grand gesture” at a Miss America pageant, this story is about looking for love–or at least a girlfriend–in all the wrong places.

Resensi

Aloha! Ini review buku nonfiksi pertamaku setelah nyaris lima bulan “vakum”.

Masih dengan buku-buku nonfiksi tentang kisah hidup seseorang, kali ini kita akan membahas buku tentang penyintas kanker yang sangat unik. Selama ini kita sudah sangat sering disuguhi buku tentang penyintas kanker, yang mengisahkan bagaimana mereka menjalani hidup setelah sembuh. Umumnya, warna buku-buku tersebut pun muram. Ceritanya sedih sesedih-sedihnya, atau minimal melankolis-senang-mendayu-dayu dan berulang dari awal sampai habis. Aku pun lama-kelamaan jadi jenuh kalau harus baca buku yang begitu lagi, begitu lagi.

Buku ini pun, sebetulnya masuk dalam kategori yang sama. Penulisnya, Josh Sundquist, pernah kena kanker di umur 9 tahun, kemudian diamputasi, dan menjalani hidup sebagai kaum disabled. Sekarang, atlet ski Paralympic ini juga menjadi pembicara motivasional. Sekilas, premisnya sama saja dengan buku-buku penyintas kanker yang lain.

Eh, lantas, apa yang membedakan buku ini dengan buku sejenis lainnya?

Nih, ya. Sepengamatanku, aspek yang membedakan buku ini dari autobiografi/biografi penyintas kanker biasa, ada tiga.

Pertama, aspek tema. Buku ini membahas soal pacar-pacar (well, jangan bilang begitu deh. Itu cuma friendzone, rata-rata) Josh yang cuma seumur jagung dan lucu-lucu. Lucu dalam hal beragam: Mulai dari musibah saat kencan, kesalahan bertindak, kesalahan meraih momen, sampai ada juga kasus-kasus salah paham yang bikin gemes. Kelucuan inilah yang bikin kita serasa tidak sedang membaca kisah penyintas kanker, justru seperti membaca kisah orang biasa.

Kedua, aspek cara penuturan. WSHOS dibagi atas beberapa babak, yang masing-masing menggunakan nama samaran para gadis. Setiap babak juga memuat tiga bagian: Kisah, Hipotesis, dan Investigasi. Ah, gokil bener. Bagian “Kisah” menuturkan tentang pengalaman Josh dengan gadis yang bersangkutan, mulai dari berkenalan, pendekatan, berkencan, sampai musibah (kalau ada). Selanjutnya, “Hipotesis”, yang membicarakan tentang dugaan konyol Josh tentang “kenapa gadis itu tidak mau jadi pacarku”. Dan yang paling koplak dan banyak mencetuskan “oooh” moment buatku, “Investigation”. Di sini Josh menyelidiki perasaan si gadis setelah mereka putus hubungan. Ada yang dilakukan segera, ada juga yang bertahun-tahun lewat. Menarik!

Ketiga, ciri khas Josh yang suka menampilkan grafik-grafik lucu sebagai selipan di tulisannya, tetap terbawa ke dalam buku ini dengan sangat baik. Coba simak grafiknya. Mungkin ada yang nyantol dengan diri kalian sendiri? Atau, coba simak akun Instagram-nya Josh (nanti, ada link-nya di bawah).

Nah, soal nilai-nilai, kira-kira apa ya, manfaat atau motivasi yang didapat dari WSHOS? Inti utamanya, menurutku, adalah soal kepercayaan diri. Hubungan enggak melulu bisa dihitung di atas kertas, tidak melulu masalah perasaan, tapi juga membutuhkan kepercayaan diri, timbang rasa, main kira-kira, dan ekspresi seni. Begitulah. Selain itu, juga banyak nilai yang disampaikan terutama dari aspek sosial, terutama tentang perlakuan terhadap kaum disabled. Josh mengungkapkannya dengan gaya kocak, namun sering bikin pembacanya berpikir.

Sebagai penutup, buku ini direkomendasikan buat kalian yang butuh motivasi untuk meningkatkan kepercayaan diri, atau buat para penggemar biografi yang ingin mencari buku “unusual”.

Miscellaneous & Ratings

3-star

 

  • Saya membacanya dalam bentuk: Fisik

 

Save

30 Paspor di Kelas Sang Profesor (J.S. Khairen, 2014)

Identitas Buku

Judul: 30 Paspor di Kelas Sang Profesor: Kisah Anak-anak Muda Kesasar di Empat Benua (2 buku)
Penulis: Jombang Santani Khairen
Genre: Travel
Terbit: Oktober 2014
Bahasa: Indonesia
Penerbit: NouraBooks
Cover: Paperback
Tebal: 328 halaman (buku 1) + 325 halaman (buku 2)
ISBN-13: 978-602-130-673-4 (buku 1) + 978-602-130-674-1 (buku 2)

Sinopsis Official

Paling lambat 1,5 bulan ke depan, kalian semua harus sudah berangkat!

Demikian ucapan Prof. Rhenald Kasali pada hari pertama masuk kuliah Pemasaran Internasional yang sontak membuat kelas gaduh luar biasa. Negara tujuan ditentukan saat itu juga. Sementara paspor harus didapatkan dalam waktu dua minggu ke depan.

Metode kuliah yang awalnya ditentang banyak orang tersebut—dari orangtua mahasiswa sampai sesama dosen—terbukti menjadi ajang “latihan terbang” bagi para calon rajawali. Demikian Prof. Rhenald mengibaratkannya. Tersasar di negeri orang dapat menumbuhkan mental self driving, syarat untuk menjadi pribadi yang bebas, mandiri, dan bertanggung jawab.

Dalam jilid pertama buku ini, para mahasiswa mengalami sendiri berbagai pengalaman unik. Ketinggalan pesawat, digoda kakek-kakek genit, kena tipu oleh pengemis, adalah beberapa di antaranya.

Resensi

Baru membaca blurb-nya saja, saya sudah dibuat tertarik. Berhubung saya sendiri tidak paham situasi dan kondisi kampus Depok, bukan pula pembaca surat kabar yang baik, jadi jujur saja baru dengar “ulah” Prof. Rhenald Kasali lewat blurb buku ini.

Bayangkan diri Anda adalah mahasiswa tingkat 3 atau 4, baru berumur 20-22 tahun dan belum punya penghasilan sendiri, tapi tahu-tahu disuruh urus paspor sendiri, lalu gilanya disuruh bepergian sendiri ke luar negeri, tidak boleh ke negara yang berbahasa Melayu, tidak boleh dibantu tur ataupun keluarga, dan tidak boleh berdua atau bertiga dengan teman sekelas ke negara yang sama. Semuanya ini dihitung dalam penilaian kelulusan mata kuliah yang bernama Pemasaran Internasional. Satu lagi syarat: Perginya harus sebelum ujian tengah semester! Pusing kan? Saya bisa membayangkan jika saya ada di posisi mereka, sudah bisa dijamin langsung pikiran kusut seketika!

Kenapa begitu?

Sejauh dari yang pernah saya baca, orang Indonesia memang kreatif namun terkadang suka membatasi dirinya. Mengukur semua hal lewat uang: Bayangkan, Anda belum punya penghasilan tapi harus pergi ke luar negeri. Sementara, ke luar negeri buat orang Indonesia adalah identik dengan kata mahal. Inilah paradigma orang Indonesia yang mau coba didobrak oleh Sang Profesor. Sesuai nama mata kuliahnya yaitu Pemasaran Internasional, Prof menekankan bahwa mahasiswanya harus punya wawasan mendunia dan pengalaman mendunia. Jadi itu: Tidak cuma wawasannya. Tapi pernah mengalami sendiri: Itu yang lebih penting!

Jadilah, buku kembar ini pun hadir sebagai bentuk perpaduan yang kira-kira komposisinya terdiri atas 80% buku travel dan 20% buku motivasi. Inti dari tiga puluh cerita yang dituangkan dalam buku ini sebetulnya mirip-mirip karena memang intisari temanya sama. Mahasiswa-mahasiswa tersebut jalan-jalan sendirian ke luar negeri, lalu mereka menuliskan tentang pengalamannya, dan apa yang mereka rasakan. Kira-kira inilah benang merahnya:

  1. Bepergian ke luar negeri itu mungkin memang tidak murah dan tidak mudah merencanakannya, tapi perlu. Mengapa? Dengan bepergian ke luar negeri, kita bisa mendapatkan pengalaman baru dari tempat yang budayanya berbeda dengan kita. Sehingga mau tidak mau pikiran dan wawasan kita juga akan bertambah luas dan bisa memahami berbagai masalah dari berbagai sisi yang berbeda.
  2. Bepergian ke luar negeri sendirian melatih kemandirian dan daya survival diri sendiri dalam menghadapi kesulitan-kesulitan. Termasuk ketika kesasar.
  3. Orang-orang baik ternyata tak cuma di negeri sendiri tetapi di negara lain pun banyak. Kalau mereka tidak menolong ketika kita bertanya, kemungkinan besar adalah karena mereka tidak mengerti bahasa Inggris, bukan karena jahat.

Di buku satu, saya hanya membaca tiga tulisan dengan teliti, yaitu The Land of Ice and Fire (Islandia), Menikmati Keramahan Negeri Burma (Myanmar), dan Sempitnya Sepatuku (Bangladesh). Favorit saya di buku satu adalah Sempitnya Sepatuku, yang ternyata merupakan kisah mahasiswa yang terlambat memilih dan negara incarannya keburu digondol rekan sekelasnya. Tapi justru saya merasakan semangat juang si mahasiswa inilah yang lebih daripada yang lain di buku satu, apalagi dibanding mahasiswa yang lebih beruntung secara finansial. Bukannya mengeluh, tapi malah mahasiswa luar biasa ini bersemangat sekali menghadapi situasinya. Kisah si mahasiswa ini juga cukup pas dengan premis buku, karena dia termasuk segelintir kontributor di buku ini yang “tidak lupa dengan alasan mengapa dia ke luar negeri saat itu”, di kala kontributor lain terfokus ke urusan plesiran belaka.

Sementara di buku dua, ada dua tulisan yang jadi perhatian khusus buat saya: The Sand, Sun, and The Seven Dirham Shawarma (Uni Emirat Arab) cukup banyak memberikan pelajaran berhemat di negeri (yang katanya) mahal. Petualangan Seru di India juga menarik karena bahasa yang diutarakan sang mahasiswa bisa dibilang ringan dan lucu.

Buku ini tentu tidak lepas dari kelemahan. Ini beberapa kelemahan yang berhasil saya tangkap.

  1. Lumayan sering ada alur loncat yang bikin bingung pembaca. Sebagai contoh, cerita The Land of Ice and Fire (buku 1). Penulis tengah mengutarakan suatu ide, belum selesai, eh tiba-tiba sudah loncat ke ide lain. Ide yang tadi belum terselesaikan ulasannya, dibiarkan begitu saja. Sampai cerita habis tidak dibahas lagi.
  2. Pemilihan kata terkadang kaku, dan setelah saya baca ulang tetap saja saya gagal paham (lagi). Ambil contoh, buku 2 halaman 24 “…Bahkan, banyak kejadian seperti aku diperlakukan dengan tidak ramah. Hal ini berbeda saat misalnya bagian lobi melayani orang asing dengan ramahnya sementara saat aku…”. Saya gagal paham apa maksudnya bagian kalimat yang saya bold tadi. Duh, ya sudahlah saya skip saja daripada bengong lama-lama di situ.
  3. Di buku satu, ada tulisan yang si mahasiswanya kebanyakan mengeluh plus marah-marah (walaupun dia sendiri belakangan bilang bahwa sikapnya itu tidak baik), dan ada pula yang baru ketemu masalah sedikit langsung menyandarkan diri ke orang lain padahal udah jelas dilarang oleh sang profesor. Buat saya, tulisan-tulisan yang seperti itu agak kurang enak dibaca karena agak-agak memperburuk mood. Bagi yang sudah baca, mungkin bisa tebak kontributor yang manakah itu.
  4. Dan yang cukup mengganggu juga adalah inkonsistensi premis soal jumlah negara dan negara tujuan yang boleh disambangi lebih dari satu mahasiswa. Korea, Australia, dan Turki contohnya – padahal di depan disebutkan dengan jelas bahwa satu negara hanya boleh satu mahasiswa. Bahkan Turki: Kalau tidak salah baca, dua mahasiswa itu sama-sama ke Istanbul. Memangnya boleh dua mahasiswa ke kota yang sama? Apakah mereka sekelas atau seangkatan? (Karena tak ada penjelasan juga apakah dua orang yang datang ke negara yang sama tersebut adalah seangkatan atau tidak)
  5. Tidak semua cerita mengisahkan bagaimana reaksi sang profesor ketika melihat laporan perjalanan mereka dipresentasikan. Padahal, sebetulnya saya penasaran lho…

Mungkin muncul pertanyaan, bisakah buku ini dibaca secara acak, atau hanya dibaca buku satunya saja, tanpa buku dua, atau sebaliknya? Jawabannya, menurut saya: Bisa. Buku ini punya tiga puluh tulisan, dengan destinasi wisata berbeda-beda (satu negara hanya muncul maksimal dua kali), dan tentu saja negara mana yang kita baca ya tergantung minatnya kita. Kalau sedang ingin ke India, bacalah tulisan yang membahas India (ada di buku 2). Atau ingin ke Myanmar, bacalah tulisannya di buku 1. Demikian seterusnya. Namun kalau ingin membaca ceritanya hingga komplit, silahkan baca keduanya.

Jadi, akhir kata… Buat saya buku ini sedikit di bawah ekspektasi, terutama buku dua-nya yang terkesan semacam “energinya sudah disedot habis oleh buku satu” buat saya. Tapi bukan berarti buku ini benar-benar jelek dan tidak layak baca, salah. Buku ini pas sekali untuk orang-orang yang masih berpikir dan berparadigma bahwa ke luar negeri itu mahal dan susah dilakukan, bahwa ke luar negeri itu hanya hak buat orang kaya. Selain itu, buat kalian yang butuh buku travel yang merangkap fungsi sebagai buku motivasi, buku ini pun bisa jadi contoh referensi yang pas dengan kebutuhan tersebut.

Kalimat-kalimat menarik

  • Kita pergi jauh untuk menyadari di mana rumah kita yang sebenarnya. (buku 1, halaman 21)
  • Orang membutuhkan pressure supaya mereka bisa melakukan hal-hal yang tidak mereka duga bahwa mereka bisa melakukannya. (buku 1, halaman 47)
  • Jika banyak warga Indonesia yang masih mengeluh dengan negeri surga ini, mereka harus pergi ke tempat-tempat yang lebih membuat mereka mengeluh. (buku 1, halaman 247)
  • Jadikan orang yang memandang sebelah mata sebagai vitamin semangat. Buktikan kepada mereka bahwa kita bisa dan tidak ada hal yang tidak mungkin di dunia ini. (buku 2, halaman 12)
  • Di sini rupanya empati orang-orang sangat tinggi. Inikah yang membedakan negara dengan mental juara dengan negara pecundang? (buku 2, halaman 162)

Miscellaneous & Ratings

2.5-star

  • My rating (book 2): 2/5 (Goodreads), 4/10 (Personal)

2-star

  • Saya membacanya dalam bentuk: Digital – SCOOP

File_001File_000

  • How to get book 1: SCOOP (Rp 40.000 or 500 SCOOP points – digital version only)
  • How to get book 1: Gramedia.com (Rp 54.400 – belum termasuk ongkos kirim)
  • How to get book 1: Bukabuku.com (Rp 51.200 – belum termasuk ongkos kirim)
  • How to get book 2: SCOOP (Rp 36.000 or 450 SCOOP points – digital version only)
  • How to get book 2: Gramedia.com (Rp 54.400 – belum termasuk ongkos kirim)
  • How to get book 2: Bukabuku.com

My Blurbs Episode 6: Flashes, flashes

Biasanya saya tidak menggunakan teknik skimming waktu membaca buku nonfiksi, dengan alasan klasik yang sebetulnya kurang masuk akal: Takut kehilangan detail ketika menikmati bacaan nonfiksi. Nah, di My Blurbs kali ini, saya membahas tiga buku nonfiksi yang saya selesaikan dalam waktu yang bisa dikatakan sangat singkat gara-gara saya menggunakan teknik skimming waktu membacanya.

storyofmylife-azka   30-interactive-brain-teaser   bookofanswers-black

Continue reading

A Work in Progress (Connor Franta, 2015)

Identitas Buku

Title: A Work in Progress
Author: Connor Franta
Genre: Autobiography/Memoir, Biography, Motivation
Publication Date: April 21, 2015
Publisher: Atria/Keywords Press
Language: English
Cover: Paperback
Pages: 212 pages
ISBN-13: 978-147-679-161-6
Award: Goodreads Choice Award for Memoir & Autobiography (2015)

Sinopsis Official

In this intimate memoir of life beyond the camera, Connor Franta shares the lessons he has learned on his journey from small-town boy to Internet sensation so far.

Here, Connor offers a look at his Midwestern upbringing as one of four children in the home and one of five in the classroom; his struggles with identity, body image, and sexuality in his teen years; and his decision to finally pursue his creative and artistic passions in his early twenties, setting up his thrilling career as a YouTube personality, philanthropist, entrepreneur, and tastemaker.

Exploring his past with insight and humor, his present with humility, and his future with hope, Connor reveals his private struggles while providing heartfelt words of wisdom for young adults. His words will resonate with anyone coming of age in the digital era, but at the core is a timeless message for people of all ages: don’t be afraid to be yourself and to go after what you truly want.

This full-color collection includes photography and childhood clippings provided by Connor and is a must-have for anyone inspired by his journey.

Resensi

Waktu saya pertama kali melihat cover buku ini, saya bertanya-tanya: Connor Franta itu siapa ya? Maklum, saya bukan tipe orang yang mengisi waktu senggang dengan menonton YouTube. Jadi jangan heran kalau sampai sekarang pun saya masih bingung Connor Franta itu pernah ngapain saja di YouTube.

Tapi saya rasa bukan itu yang penting deh. Yang lebih penting adalah, saya sudah tertarik untuk membaca buku karya Franta yang dirilis pertengahan 2015 lalu itu. Soalnya, waktu dilirik-lirik, buku ini menarik karena banyak fotonya. Kadang-kadang ada foto Franta waktu kecil (yang, saya bingung di mana gendutnya), ada juga foto-foto tangan Franta (yang konon terkenal di Instagramnya itu), dan foto-foto Franta yang sekarang (yang lumayan ganteng). Lalu tidak cuma muka Franta doang. Ada foto-foto pemandangan. Foto-foto hamparan barang dan makanan di meja. Macam-macam, dan semuanya artistik (baca; Nyeni).

Begitu buku ini dimulai, Franta langsung memperkenalkan keluarganya (ayahnya Peter, ibunya Cheryl, saudara-saudaranya Dustin, Nicola, dan Brandon), dan kampung halamannya, La Crescent. Kemudian Franta mendeskripsikan soal lingkungan sekitarnya: Klub renang, sekolah, dan teman-teman dekat. Untuk sebuah autobiografi, rasanya bagian ini memang wajib ada. Jadi saya tidak bisa komentar banyak…

Bagian yang mulai bikin saya tertarik, adalah bab Missing Out, dan selanjut-lanjutnya. Di bab Missing Out, Franta memperkenalkan “penyakit sosial”nya ketika kecil, yaitu takut orang lain bersenang-senang tanpa dirinya. Rasa-rasanya, banyak remaja yang juga punya penyakit sama. Nah, di sinilah Franta mulai membagi jurus-jurusnya dalam menghadapi situasi semacam itu.

Kemudian, ceritanya berlanjut ke masa SMA. Ia mengisahkan bagaimana kegalauan remaja dalam mencari identitas dan menghadapi kemungkinan dipermalukan di depan umum yang cukup tinggi di sekolah. Kegalauan tersebut disampaikan dengan cukup menarik, tanpa kehilangan sentuhan kelucuan khas remajanya; sehingga remaja pun tentu masih bisa menikmati “petuah” dari Franta dengan tepat sasaran. Coba simak bab An Anxious Boy and His Plastic Crown dan The Voice Within. Dua bab ini bisa bikin para pembaca ngakak. Sayangnya, ketika Franta mengungkapkan bagaimana pandangannya terhadap anak-anak nakal di sekolah, saya merasakan ada yang kurang ngeklik. Seperti seolah Franta lagi ngapain, lalu ujug-ujug berkomentar soal itu, dan tiba-tiba melompat lagi ke topik lain. Agak disayangkan, menurut saya.

Eh tapi… Ngakaknya cuma sampai di situ. Selanjutnya Franta jadi lebih serius dan dewasa dalam menuliskan ide-idenya. Seperti contohnya di bab Creativity, Numb to Numbers, dan The Problem with Labels. Di sini dengan cetarnya muncullah beberapa catchphrase yang bisa bikin para penggemar Franta jatuh hati pada caranya memotivasi orang lain. Meskipun pada dasarnya isi motivasi Franta itu hanya di seputar “jadilah diri sendiri dan raihlah apa yang kamu mau”, tapi pemisahan dan pemilahan bab dari Franta ini cukup membuat ide-ide tersebut seolah terpisah-pisah.

Bab yang paling bikin shock, adalah The Long Road to Me. Tentang apakah? Oops, rahasia ya…

Dan bab-bab selanjutnya, buat saya tidak terlalu menarik: di mana Franta mengungkapkan ceritanya tentang menjadi terkenal. Uraian-uraian ini klise, menurut saya, karena rata-rata orang bakal menjawab sama ketika ditanya “apa rasanya jadi terkenal” dan “apa saja deretan kejadian yang membuatmu terkenal”. Ya, bisa dikatakan ending buku ini amat mudah ditebak. Berhubung Franta masih sangat muda – 22 tahun, saat buku ini terbit – rasanya memang autobiografi adalah konsep yang aneh dan barangkali kurang tepat waktunya.

Akhirnya… Buku ini pun selesai. Jadi, saya merekomendasikan buku ini buat dibaca para remaja, khususnya mereka yang berusia sekitar 15-21 tahun (kalau dewasa, barangkali buku ini bakal terkesan terlalu “muda”). Buku ini tidak melulu memiliki konten autobiografi, tetapi juga sarat muatan motivasinya.

Kalimat-kalimat menarik

  • True friendship is counted in memories, experiences, and troubles shared; it’s a bond built up over time in person, not a virtual tally on the Internet.
  • Gender is specific only to your reproductive organs (and sometimes not even to those), not your interests, likes, dislikes, goals, and ambitions.
  • The trap that awaits us all: The importance of being liked.
  • Be numb to numbers. Don’t let the numbers numb you.
  • You are who you are in this given moment. Label-less. Limitless. Remember that from this day forward.
  • Worry is the interest on a debt that may never become payable. I realise how much time I have wasted needlessly worrying about outcomes I can’t control.
  • Don’t be limited by the expectations of others.
  • Hands up if you want to be creative, take the risk, and embrace failure.
  • We have one life—and none of us knows how long our life will be or what will become of it. The possibilities are truly infinite.

Miscellaneous and Ratings

3-star

Blogging: Have Fun and Get The Money (Carolina Ratri, 2015)

Identitas Buku

blogging have fun

Judul buku: Blogging: Have Fun and Get The Money
Penulis: Carolina Ratri
Penerbit: Stiletto Book
Tanggal terbit: Desember 2015
Genre: General non-fiction
Cover: Paperback
Tebal: 245 halaman
Bahasa: Indonesia
Dimensi: 13 cm x 19 cm
ISBN-13: 978-602-757-244-7

Sinopsis Official

Bagi seorang blogger, mempunyai blog yang mendatangkan pemasukan pasti jadi cita-cita. Sedangkan bagi brand, blogger semakin diperhitungkan untuk menjadi partner dalam strategi marketing mereka melalui kerja sama job review. Namun, untuk sampai ke tahap itu, kita perlu membekali diri dengan keterampilan yang cukup. Buku ini membahas berbagai tip, seperti:

– Menentukan tema blog
– Mencari ide tulisan
– Mempelajari teknik menulis yang baik
– Mempercantik tampilan blog
– Cara mendapatkan job review
– Cara kerja Google Adsense
– Memopulerkan blog dengan SEO dan media sosial
– Sampai, profil para blogger senior

Pada akhirnya, akan banyak yang bisa kita dapatkan dari blog. Tak hanya untuk bersenang-senang dan dapat uang, tapi juga jejaring, serta personal branding.

Continue reading